Wednesday, March 26, 2008

Hikayat Indra Bangsawan

HIKAYAT INDRA BANGSAWAN


Alkisah, raja Kobat Syahril mendapatkan dua anak kembar. Anak pertama lahir dengan sebuah anak panah, sedang yang kedua lahir dengan sebilah pedang. Anak pertama dinamai Syah Pri, dan anak kedua bernama Indra Bangsawan.

Kedua anak yang sangat dikasihi raja ini sejak kecil sudah dididik dengan baik dan banyak belajar kesaktian dari guru mereka.

Indra sebagai anak bungsu selalu menduga-duga, siapakah nanti di antara mereka berdua yang akan menggantikan ayahnya menjadi raja.

Suatu malam baginda raja Kobat Syahril bermimpi tentang buluh perindu. Ia sangat terpesona dengan buluh (bambu) yang bersuara sangat merdu sebagai alat musik itu. Maka siang harinya, ia menceritakan mimpi itu kepada kedua putranya. Ia pun membuat sebuah sayembara untuk dua puteranya, barangsiapa yang bisa mendapat buluh, dialah yang akan menggantikan dirinya menjadi raja.

Syah Pri sampai di sebuah taman. Ia menemukan gendang. Di dalam gendang itu tersembunyi puteri Ratna Sari. Putri Ratna Sari bersembunyi di dalam gendang karena ia takut. Betapa tidak? Negerinya telah dibinasakan oleh garuda. Karena kasihnya akan puteri itu, maka Syah Pri pun membunuh garuda itu dan mengambil Puteri Ratna Sari sebagai istrinya.

Adapun Indra Bangsawan berkelana pula mencari buluh perindu dan sampailah ia di sebuah gua. Di dalam gua itu ia bertemu dengan seorang raksasa perempuan. Berbagai pengalaman baik di dalam gua maupun di luar gua dialami Indra. Berkat persahabatannya dengan raksasa itulah, akhirnya Indra berhasil mendapatkan buluh perindu.

Singkat cerita, Indra Bangsawanlah yang kemudian mendapatkan buluh perindu. Ketika ia hendak kembali pulang, Indra tiba-tiba jatuh sakit. Sakitnya Indra disebabkan oleh perbuatan saudara perempuan Buraksa yang dibunuh Indra.

Syah Pri, kakak Indra suatu malam bermimpi bahwa saudaranya (Indra Bangsawan) sakit keras. Keesokan harinya ia berupaya mencari dan menemukan Indra bersama istrinya. Akhirnya, Indra dan istrinya berhasil ditemukan dan berhasil disembuhkannya. Mereka segera kembali ke kerajaan menemui ayahanda raja.

Dengan ditemukannya buluh perindu oleh Indra, maka Indralah yang kemudian dinobatkan menjadi raja menggantikan ayahanda. Untuk membalas kebaikan kakaknya, Syah Pri, Indra memberinya sebiji batu hikmat. Dengan batu hikmat tersebut Syah Pri bisa mendirikan sebuah kerajaan, lengkap dengan abdi-abdi kerajaan, rakyat, dan alat-alat kebesaran (perlengkapan sebuah kerajaan).

Di akhir hikayat dikisahkan, kedua kerajaan ini bahu-membahu, saling menjaga sehingga seluruh rakyatnya hidup dalam kerukunan dan kemakmuran.***

Download KLIK di sini

5 comments:

He3, kulo nuwun. Saya mampir ke blogmu, ya? Bagus! Akan sangat membantu untuk pembelajaran sastara. Hanya untuk mata tua kok warna hurufnya (cokelat muda)ditelan warna backgroundnya (cokelat tua) , ya?
PKadi
Syalom

Terima kasih atas kunjungannya P. Kadi. Hehehe... untuk setting warna huruf masih belum bisa mengganti. Maklum Pak... amatiran. Tabik.

misi,..
saya isma..
di pontianak..
kmaren nyari tugas ttg hikayat,,
ternyata komplit disini..
jadi terbantu..
terima kasih ya...

Keren..
Tapi cerita hikayat indera bangsawan-nya kurang lengkap loh...
Si indera bisa dapet istri karna dy bunuh buraksa dan menyerahkan 7 mata dan 7 hidung Buraksa ke raja. Trus raja kasih putrinya sbagai trimakasih. Tapi waktu itu indera ngaku ke putri sbagai budak bernama Kembar.

Itu sih data yg aku dapet dari guru Bahasa Indonesiaku

@ Isma: sama-sama. Silakan jika itu membantu
@ Chiaki: iya tuh.... namanya juga sekedar kisah ringkas :); Guru b. Indonesiamu benar. Mungkin beliau membaca cerita lengkapnya. Yang dipostingan ini cuma penggalan cerita secara garis besar dari bacaan arab melayu. Terima kasih atas masukannya ya....

Post a Comment

Ronggeng Dukuh Paruk (Ahmad Tohari) - Lintang Kemukus Dini Hari (Ahmad Tohari) - Jentera Bianglala (Ahmad Tohari) - Kubah (Ahmad Tohari) - Di Kaki Bukit Cibalak (Ahmad Tohari) - Bekisar Merah (Ahmad Tohari) - Siti Nurbaya (Marah Rusli) - Di Bawah Lindungan Kabah (Hamka) - Azab dan Sengsara (Merari Siregar) - Harimau-Harimau (Mochtar Lubis) - Supernova (akar - Dee) - Supernova (petir - Dee) - - Sengsara Membawa Nikmat (Tulis Sutan Sati) - Mantra Penjinak Ular (Kuntowijoyo) - Mangir (Pramoedya Ananta Toer) - Arok-Dedes (Pramoedya Ananta Toer) - Perburuan (Pramoedya Ananta Toer) - Kasih Tak Terlerai (Suman Hs) - Gadis Pantai (Pramoedya Ananta Toer) - Atheis (Achdiat Kartamiharja)


goesprih.blogspot.com Overview

goesprih.blogspot.com has 1.444.907 traffic rank in world by alexa. goesprih.blogspot.com is getting 761 pageviews per day and making USD 3.70 daily. goesprih.blogspot.com has 210 backlinks according to yahoo and currently not listed in Dmoz directory. goesprih.blogspot.com is hosted in United States at Google data center. goesprih.blogspot.com is most populer in INDONESIA. Estimeted worth of goesprih.blogspot.com is USD 2701 according to websiteoutlook