Saturday, October 10, 2009

Pispot Hamsad Rangkuti

“P I S P O T”

cerpen Hamsad Rangkuti

Kami naik ke mobil polisi itu. Aku duduk di sebelah wanita korban penjambretan. Lelaki yang tersangka melakukan penjambretan itu duduk di depan kami. Hidungnya masih meneteskan darah. Di kiri kanannya duduk petugas pasar yang menangkapnya dan seorang polisi. Mobil itu terbuka. Angin menerbangkan rambut kami.

Orang itu beberapa saat yang lalu melintas di antara keramaian pasar. Seorang wanita menjerit. Aku melihat orang itu memasukkan sesuatu ke mulutnya disaat langkahnya yang tergesa. Aku menuding lelaki itu dan petugas pasar menangkapnya. Massa pun melampiaskan amarah mereka. Orang itu melap darah pada bibirnya dalam kecepatan lari mobil. Dia tidak berani mengangkat untuk memperlihatkan darah yang masih meleleh mencoreng mukanya.

Sebenarnya tidak ada barang bukti untuk menuduhnya sebagai pelaku penjambretan itu. Namun, aku mempertahankan kesaksianku dan ia pun jatuh terjerumus ke tangan polisi.

DI kantor polisi dia mulai didesak untuk mengakui perbuatannya. Mereka mulai menjalankan cara mereka untuk membuat orang mengaku!

“Benar kamu telan kalung itu?” bentak mereka.

“Tidak,” kata laki-laki itu menyembunyikan mukanya.

“Kamu buang?”

“Tidak.”

“Kamu sembunyikan?”

“Tidak.”

“Dia tidak bisa berkata lain selain : Tidak!” Mereka mulai tidak sabar. “Siksa!”

Orang itu terlempar dari kursi. Dia mencoba hendak berdiri. Bertelekan pada sudut meja. Dia kembali duduk di kursi.

“Saya tidak melakukan penjambretan itu, Bapak Polisi.”

“Bukan itu yang kutanyakan! Ke mana kau sembunyikan kalung itu?”

“Dia telan!” kataku.

“Kamu lihat?”

“Saya lihat! Dia masukkan kalung itu dan dia telan!”

Aku menambah kata “kalung” pada kesaksianku. Padahal, aku tidak melihat benda apa yang dimasukkan ke dalam mulutnya. Sekarang sudah telanjur! “Pasti?”

“Pasti!”


“Dia masukkan kalung itu ke mulutnya? Begitu?


Orang di seberang itu memindahkan kesaksianku ke atas kertas yang diketiknya.


“Ya! Dia masukkan!”


“Lalu dia telan?”


“Berapa gram? Tanyanya ke wanita korban penjambretan itu.


“Lima belas gram!” jawab wanita itu.


“Cukup! Itu sudah cukup!” Bentak kepala pemeriksa.


“Semua keterangan itu sudah cukup meyakinkan! Ambil obat pencahar! Pisang dan papaya. Suruh dia mencret seperti burung. Lalu tampung kotorannya!”


Kepala pemeriksa itu pergi meninggalkan ruang pemeriksaan. Setelah semua benda yang disebutnya tersedia di ruang pemeriksaan, orang memanggilnya dan dia datang dengan keputusannya.


“Suruh dia minum obat pencahar! Apa itu? Garam inggris?”


“Betul Pak.” Kata bawahannya


“Bagus, dan tampung!”


Mereka pun mulai memaksa lelaki itu untuk menelan obat pencahar. Tetapi, lelaki itu tidak mau meminumnya. Dia tidak mau membuka mulut. Mereka mulai keras. Gelas berisi larutan garam inggris itu mereka sodokan ke mulutnya. Dia tutup mulutnya seperti orang menggigit. Kemudia dia terlempar lagi di kursi.


“Minum! Apa kau tidak biasa minum?!”


Dia bertelekanpada sudut meja untuk bisa bangkit dari tempat dia tersungkur.


“Kupas papaya itu! Dan suruh dia makan!”


“Mana yang lebih dahulu Komandan? Obat pencahar ini atau papaya?”


“Serentak juga tidak apa-apa! Yang penting tampung begitu dia ke jamban!”


“Nanti ususnya…”


“Tidak ada urusan! Suruh dia telan obat pencahar itu! Kemudian pisang atau papaya, lalu tampung!”


Mereka pun memaksa lelaki itu membuka mulut untuk menyungkah itu semua.


Aku mulai tidak kuat melihat penyiksaan iitu. Aku minta kepada komandan pemeriksa untuk membollehkan aku membujuk lelaki itu menelan obat pencahar, pisang dan papaya. Dia menyetujui. Lalu aku dan lelaki itu dimasukkan ke dalam ruang berdinding kaca yang terang benderang. Para pemeriksaberada di balik riben dan kami tidak melihatnya. Termasuk wanita yang menjadi korban penjambretan itu mengawasi kami lewat kaca peragaan.


Aku mulai membujuk laki-laki itu. Gelap di luar memberi kesan seolah kami berada di dalam kamar dalam gelap malam.


“Sekarang Cuma kita berdua saja di ruang ini. Ada suatu hal yang ingin kukatakan kepadamu. “Aku mulai menyakinkannya . “Kalau dalam waktu dekat kau tidak keluarkan kalung itu , mereka akan mengoperasimu!” Aku bergesser dekat kepadanya. “Kau telah tahu bagaimana orang dioperasi? Kau akan dibawa ke kamar bedah. Sebelum kau dioperasi, tubuhmu akan ditembus sinar x untuk melihat di bagian mana kalung itu nyangkut di ususmmu. Kau akan puasa dalam waktu yang lama. Setelah itu baru kau dimasukkan ke kamar bedah. Kau akan dibius. Pada saat kau sudah tidak sadar oleh obat bius, pada saat itulah kulit perutmu akan disayat mereka di meja operasi. Pisau bedah itu akan masuk ke dalam perutmu seperti orang menyiang ikan. Ususmu akan disabet mereka dengan geram, karena kau menyembunyikan benda berharga di ususmu. Satu hal harus kau ketahui bahwa operasi itu bukan untuk menyelamatkan kalung yang kau telan. Coba bayangkan seandainya operasi itu memerlukan tambahan darah. Siapa yang akan mau menyumbangkan darahnya untuk orang seperti kau? Jambret! Ingat bung. Kau tidfak ada artinya bagi mereka. Mereka mengoperasimu dalam saat mereka geram karena kau menyembunyikan kalung emas di dalam ususmu. Kau tidak ada artinya bagi mereka. Tidak mungkin ada orang mau menyumbang darah secara sukarela kepadamu. Tidak mungkin ada salah seorang sanak keluargamu yang mau datang menujukkan diri untuk menyumbang darah kepadamu. Mereka malu untuk muncul. Karena kau maling! Tahu kau? Nyawamu bagi mereka tidak ada artinya. Tubuhmu yang terbaring dalam pengaruh obat bius itu tidak akan mereka hiraukan lagi begitu mereka menemukan kalung emas itu. Saking gembiranya mereka itu, aku yakin begitu, mereka akan lupa menyudahi operasimu. Kau akan mati sia-sia. Untuk apa menyelamatkan penjambret seperti kau. Mengurangi jumlah penjahat lebih bijaksana! Maka, kau akan mampus! Kau tidak ubah seperti koper tua yang dicampakkan setelah dikeluarkan isinya. Mayatmu akan terbaring tanpa ada orang yang menjenguk.”


Orang itu dari tunduk memandang kepadaku.


“Kau masih muda Bung. Masih banyak kemungkinan masa depanmu. Kau harus manfaatkan hidupmu. Masak kau mau mampus dengan jalan konyol seperti itu? Operasiitu bukan untuk menyelamatkan jiwamu, tetapi untuk menyelamatkan kalung emas yang kau telan!”


“Apa yang harus aku lakukan?” katanya.


“Keluarkan!” bentakku


“Aku tidak melakukannya!”


“Sudah tidak waktu lagi untuk berkilah-kilah! Tidak saatnya menyembunyikan kejaatan pada saat ini. Jangan tunggu mereka kalap. Jangan kau kira mereka tidak melihat kita. Semua gerak-gerik kita mereka lihat lewat kaca riben ini. Lihat kedip api rokok mereka di dalam gelap! Itu sama seperti mata mengintai kita. Ayo lakukan! Cepat telan obat pencahar itu! Apa yang kau takutkan pergi ke jamban?”


Dia raih gelas berisi larutan garam inggris dari atas meja. Dia reguk seperti orang minum kopi. Kemudian dia lahap papaya dan pisang.


“Makan lebih banyak pepaya itu, biar cepat dia mendorongnya .”


Seorang petugas membuka pintu kaca.


“Sudah ingin ke jamban?” katanya


“Dia baru menelannya. Belum. Sebentar lagi, Pak.”


“Bagus! Kalau dia tidak suka papaya dalam negeri, kita bisa sediakan papaya Bangkok!” Dia tutup intu kaca itu.


Tidak lama kemudian dia muncul pula. Dua orang masuk membawa papan penyekat dan dua pispot. Papan penyekat itu dimaksudkan sebagai dinding jamban. Orang itu kalau sudah ingin ke jamban, dia boleh pergi ke balik papan penyekat untuk membuang hajat. Untuk alasan tertentu. Orang itu diperintahkan menanggalkan pakaiannya, kecuali celana dalam. Dia disuruh merekam pergi ke balik papan penyekat sampai dia memerlukan pispot.


Aku dan para petugas keluar dari dalam ruangan berkaca. Kami menonton dari balik riben , menunggu orang itu mengeluarkan kotorannya ke dalam pispot.


Seorang petugas yang memegang alat pengeras suara masuk ke dalam ruangan berkaca dan mengambil pispot yang diulurkan dari papan penyekat. Petugas itu tampak memeriksa isi pispot dengan ranting. Terdengar dia melaporkan apa yang dia lihat di dalam pispot.


“Belum keluar! Baru biji-biji kedelai. Rupanya dia makan tempe!”


Dia keluar membawa pispot dan seseorang menyambutnya dan membersihkannya di lubang kakus.


Si penjambret meminta pispot baru. Kemudian orang yang membawa alat pengeras suara masuk kembali ke dalam ruangan berkaca dan menyambut pispot yang diulurkan dari balik papan penyekat. Lalu terdengar suara dari dalam pengeras suara:


“Belum juga! Masih sisa-sisa tempe. Ada seperti benang. Kukira ini sumbu singkong rebus!”


Dia kemudian dalam urutan waktu melakukan hal yang sama. Sementara, di balik riben kami terus menunggu sudah sampai sepuluh kotoran di dalam pispot dituang ke dalam kakus, namun kalung itu tak terkait di ujung ranting. Wanita pemilik kalung mulai bosan menunggu. Dia me-nilpun suaminya. Tidak lama kemudian suami wanita itu datang. Dia pun ikut bergabung menonton di balik riben. Orang di balik papan penyekat makin pendek jarak waktunya dia mengulurkan pispot, namun kalung emas lima belas gram itu tidak keluar bersama kotorannya. Pada saat kami menunggu seperti itu, tiba-tiba papan penyekat di dalam ruangan kaca itu terdorong dan kemudian tumbang. Orang dibaliknya jatuh terjerembab menindihnya. Dia sudah tidak dapat berdiri. Dia menjadi lunglai setelah terus –menerus mengeluarkan kotorannya.


Maka, si suami pun mengambil keputusan. Dia desak si istri mencabut tuduhannya. Si istri melakukannya. Tuduhannya dia cabut. Dia minta maaf pada polisi, karena mungkin bukan orang itu yang menjambret kalungnya. Lelaki itu dibersihkan di kamar mandi. Tuduhan terhadap dirinya dicabut! Wanita itu minta maaf kepadanya. Aku juga minta maaf kepadanya. Polisi juga memaafkannya. Dia bebas!


Karena merasa berdosa, aku menolong lelaki itu meninggalkan kantor polisi. Aku memapahnya naik ke atas taksi. Aku terus-menerus meminta maaf di sepanjang perjalanan. Aku raba uang di sakuku. Aku beri dia uang untuk menebus rasa berdosa pada diriku. Lelaki itu berlinang air matanya.


“Beli makanan. Kau perlu gizi untuk memulihkan kesehatanmu. Aku benar-benar merasa berdosa!”


Dia lipat uang di tangannya.


“Terima kasih. Ternyata bapak orang baik.”


“Jangan katakan begitu! Aku telah menjerumuskanmu. Uang itu tidak ada artinya. Aku telah melakukan kesaksian palsu. Maafkan aku, Bung.”


Kemudian kami sama diam di dalam perjalanan itu. Kemudian dia minta diturunkan di gang tempat tinggalnya. Aku menolongnya sampai keluar.Aku menyalamnya.


“Maafkan aku Bung. Rasanya aku berdosa betul. Sepuluh ribu tidak ada artinya untuk mengenyahkan rasa berdosa itu. Bisa kau berdiri? Apa tidak becak ke rumahmu? Apa perlu aku mengantarmu?”


“Tidak ush Pak. Terima kasih.”


Dia tampak tidak kuasa menahan air matanya. Aku biarkan dia berdiri goyah. Aku masuk ke dalam taksi. Pintu aksi dia tutupkan tempat dia bertumpu. Aku ulurkan tanganku pada jendela untuk menjabat tanganya. Aku belum merasa cukup untuk melenyapkan rasa bersalah itu. Maka, aku mengulang apa yang telah kukatakan:


“Maafkan saya, ya Bung. Beli makanan untuk memulihkan kesehatanmu. Aku benar-benar merasa berdosaa kepadamu.Aku tidak akan mengulang hal yang sama terhadap orang lain.”

Orang itu menghapus air matanya pada pipinya yang berdarah. Mukanya yang lebam dia tundukkan.

“Bapak adalah saksi yang benar. Bapak tidak boleh merasa berdosa.” Dia semakin menunduk seolah dia hendak menyembunyikan mukanya. “Bapak orang baik. Saya harus mengatakannya! Anakku sedang sakit keras. Kami perlu biaya. Istriku telah putus asa di rumah. Dokter meminta banyak.” Dia tiba-tiba mengangkat mukanya. “Bapak adalah saksi itu! Bapak orang baik. Saya harus mengatakannya!” Dia kembali menunduk. “Saya bukanlah menjambret. Tetapi, saya telah melakukannya. Tiga kali kalung itu keluar ke dalam pispot. Begitu keluar aku langsung menelannya.”Dia lepas jabat tangannya pelan-pelan. Dia memandangiku.


“Bapak orang baik. Hukumlah saya.” Dia raba uang yang telah saya beri itu di dalam saku bajunya. Dia mungkin hendak mengembalikannya.


“Kalau begitu kau masih memerlukan pispot,” kataku.


Aku biarkan dia memegang uang sepuluh ribu itu. Aku suruh taksi meninggalkannya. Aku harus segera memutuskan begitu sebelum aku berubah keputusan. Kurasa itu lebih tepat.***


Tertarik dengan cerpen ini? Pingin download?
Silakan klik di sini.

0 comments:

Post a Comment

Ronggeng Dukuh Paruk (Ahmad Tohari) - Lintang Kemukus Dini Hari (Ahmad Tohari) - Jentera Bianglala (Ahmad Tohari) - Kubah (Ahmad Tohari) - Di Kaki Bukit Cibalak (Ahmad Tohari) - Bekisar Merah (Ahmad Tohari) - Siti Nurbaya (Marah Rusli) - Di Bawah Lindungan Kabah (Hamka) - Azab dan Sengsara (Merari Siregar) - Harimau-Harimau (Mochtar Lubis) - Supernova (akar - Dee) - Supernova (petir - Dee) - - Sengsara Membawa Nikmat (Tulis Sutan Sati) - Mantra Penjinak Ular (Kuntowijoyo) - Mangir (Pramoedya Ananta Toer) - Arok-Dedes (Pramoedya Ananta Toer) - Perburuan (Pramoedya Ananta Toer) - Kasih Tak Terlerai (Suman Hs) - Gadis Pantai (Pramoedya Ananta Toer) - Atheis (Achdiat Kartamiharja)


goesprih.blogspot.com Overview

goesprih.blogspot.com has 1.444.907 traffic rank in world by alexa. goesprih.blogspot.com is getting 761 pageviews per day and making USD 3.70 daily. goesprih.blogspot.com has 210 backlinks according to yahoo and currently not listed in Dmoz directory. goesprih.blogspot.com is hosted in United States at Google data center. goesprih.blogspot.com is most populer in INDONESIA. Estimeted worth of goesprih.blogspot.com is USD 2701 according to websiteoutlook