Friday, April 11, 2008

Mithe: Malin Demam

Mithe: Malin Deman


Raja Gombang Malin Dewa berputra seorang bernama Malin Deman. Pada suatu hari Malin Deman bermimpi disuruh pergi ke hulu sungai Bandar Muar. Di situ ia tinggal bersama Nenek Kabayan tua. Tidak jauh dari rumah Nenek Kabayan ada sebuah tasik (danau kecil di,kaki gunung atau kaki bukit) tempat ketujuh, putri kayangan bersiram (mandi-mandi).

Pada suatu hari Putri Bungsu mendesak kakak-kakaknya supaya mereka turun ke Tasik untuk mandi-mandi. Kakaknya melarang sebab bukan waktunya untuk mandi-mandi dan ayah mereka akan marah. Tetapi Putri Bungsu di kayangan mendesak juga. Dikatakannya bahwa kepalanya pusing dan hanya akan sembuh bila mandi di tasik dekat pondok Nenek Kabayan. Karena alasan itu maka berangkatlah mereka ke bumi menuju tasik tersebut menggunakan baju songsong barat (selendang untuk terbang).

Sedang asyik mereka mandi, secara diam-diam Malin Deman mengintai di balik sebatang pohon, dan dengan ranting kayu diambilnya satu di antara baju songsong barat itu.

Setelah puas berkecimpung mandi di tasik, naiklah putri-putri itu ke darat, pinggir tasik, mengenakan pakaian masing-masing. Ternyata baju terbang kepunyaan Putri Bungsu tidak ada. Dengan cemas mereka mencari ke sana kemari, tapi tetap tidak dapat ditemukan. Karena hari sudah senja terbang-pulanglah saudara-saudaranya dan tinggallah Putri Bungsu sendiri di pinggir tasik, menangis ketakutan. Kesempatan itu dipergunakan Malin Deman untuk memikat hati sang putri yang cantik. Dibujuknya Putri Bungsu untuk pulang bersama-sama. Karena tidak ada pilihan lain bagi Putri Bungsu, maka ajakan Malin Deman itu diterimanya dan ia mengikuti Malin Deman pulang ke Bandar Muar. Di sana mereka dinikahkan secara resmi dan terjalinlah rasa cinta kasih antara keduanya.


Setelah setahun menikah, mereka mendapatkan seorang putra yang mereka beri nama Malin Dewana. Kelahiran Malin Dewana mereka rasakan sangat membahagiakan. Tetapi
kemudian terjadi perubahan pada Malin Deman. Ia tidak menampakkan kasih sayang lagi kepada istrinya, Putri Bungsu. Tinggallah Putri Bungsu berhari-hari dalam kesedihan.

Suatu hari ketika ia melihat-lihat barang dalam lemari pakaian, terlihatlah olehnya baju songsong barat yang hilang beberapa tahun yang lampau. Segera didukungnya Malin Dewana, dikenakannya selendang terbang dan terbanglah ia pulang ke negeri ayahnya di atas kayangan.

Dicarinya Putri Bungsu ke hulu sungai Bandar Muar kalau-kalau ada di pondok Nenek Kabayan, Nenek Kabayan mengatakan bahwa sejak Malin Deman tidak pernah pulang putri-putri kayangan mandi di tasik dekat pondoknya. Malin Deman menyesal atas kelengahannya sehingga menyebabkan istrinya pulang ke kayangan.

Melihat kesedihan Malin Deman, akhirnya Nenek Kabayan menasihatkan supaya Malin Deman minta pertolongan kepada Putri Terus Mata yang mempunyai alat terbang. Putri Terus Mata mau meminjamkan alat terbang kepada Malin Deman dengan syarat supaya Malin Deman mau menikah dengan dia setelah pulang dari kayangan.

Setelah sampai di kayangan Malin Deman bertambah gusar, karena ternyata Putri Bungsu akan dinikahkan dengan Mambang Molek. Dicarinya upaya agar dapat membinasakan Mambang Molek. Dalam peristiwa adu ayam Malin Deman dapat membinasakan Mambang Molek yang sebelumnya telah menghina dia. Para saksi melihat bahwa Molek-lah yang sebenamya mendahului kerusuhan itu.

Malin Deman ditangkap dan dihadapkan kepada raja, untuk dihukum. Dalam keadaan terbelenggu di rumah raja, Malin Deman berkesempatan berjumpa dengan istrinya, yang sebenarnya tetap setia kepadanya. Putri Bungsu dengan gembira segera memberitahukan kepada ayahnya bahwa pesakitan adalah suaminya sendiri, ayah Malin Dewana. Karena memang bukan dia yang bersalah, maka Malin Deman dibebaskan dari hukuman. Untuk menyambut menantunya itu, ayah Putri Bungsu mengadakan perayaan, meresmikan dan merestui pernikahan Putri Bungsu dengan Malin Deman.

Download? Silakan KLIK

1 comments:

cara downloadnya mana ya ?
kok gak ada linknya ?

Post a Comment

Ronggeng Dukuh Paruk (Ahmad Tohari) - Lintang Kemukus Dini Hari (Ahmad Tohari) - Jentera Bianglala (Ahmad Tohari) - Kubah (Ahmad Tohari) - Di Kaki Bukit Cibalak (Ahmad Tohari) - Bekisar Merah (Ahmad Tohari) - Siti Nurbaya (Marah Rusli) - Di Bawah Lindungan Kabah (Hamka) - Azab dan Sengsara (Merari Siregar) - Harimau-Harimau (Mochtar Lubis) - Supernova (akar - Dee) - Supernova (petir - Dee) - - Sengsara Membawa Nikmat (Tulis Sutan Sati) - Mantra Penjinak Ular (Kuntowijoyo) - Mangir (Pramoedya Ananta Toer) - Arok-Dedes (Pramoedya Ananta Toer) - Perburuan (Pramoedya Ananta Toer) - Kasih Tak Terlerai (Suman Hs) - Gadis Pantai (Pramoedya Ananta Toer) - Atheis (Achdiat Kartamiharja)


goesprih.blogspot.com Overview

goesprih.blogspot.com has 1.444.907 traffic rank in world by alexa. goesprih.blogspot.com is getting 761 pageviews per day and making USD 3.70 daily. goesprih.blogspot.com has 210 backlinks according to yahoo and currently not listed in Dmoz directory. goesprih.blogspot.com is hosted in United States at Google data center. goesprih.blogspot.com is most populer in INDONESIA. Estimeted worth of goesprih.blogspot.com is USD 2701 according to websiteoutlook