Monday, April 19, 2010

Cerita Berbingkai Kalila dan Damina

Lima Cerita Sisipan dalam Hikayat Kalila dan Damina

Pengajaran moral, pendidikan anak pada masa lalu umumnya disampaikan melalui medium cerita. Ada cerita inti yang membungkus cerita-cerita kecil. Cerita di dalam cerita inilah yang disebut dengan cerita berbingkai

Banyak sekali cerita berbingkai dalam khasanah sastra lama. Salah satunya adalah lima cerita sisipan dalam hikayat Kalila dan Damina. Berikut adalah kelima cerita sisipan dalam hikayat tersebut.

Di negeri Padaliparum (Padalipurwan) India bertakhta seorang raja Sukadarma. Baginda berputra empat orang. Keempat putera baginda ini sangat bodoh. Karena itu sangat sukar mendidik mereka. Tak seorang pun mampu mendidik mereka. Tentu saja Sukadarma sangat sedih karena takkan ada putranya yang dapat melanjutkan tahta kerajaannya kelak.

Seorang Brahmana bernama Sumasanma bersedia mendidik putra-putra Sukadarma. Tapi cara Sumasanma mendidik putra-putra raja ini lain dari yang lain. Ia hanya menyampaikan cerita-cerita yang menarik tentang binatang. Di sampaikannya lima cerita sebagai cerita sisipan. Kelima cerita itu adalah sebagai berikut.

Cerita pertama (Matrapanam)

Adalah dua ekor srigala yang memutuskan persahabatan antara lembu dengan raja singa. Percakapan dua ekor srigala itu mengandung siasat dan politik, bagaimana membunuh musuh secara tidak langsung. Dalam cerita ini disisipkan cerita lagi, di antaranya tentang siasat burung gagak untuk menyelamatkan telurnya yang selalu dimakan ular. Ia mengambil rantai emas putri raja dan dijatuhkannya ke Hang tanah sarang ular, sehingga ular terbunuh.

Cerita kedua (Sakralaum)

Persatuan, kesatuan, dan kerja sama yang baik dapat mengalahkan pihak yang kuat. Burung merpati, tikus, gajah, kura-kura, dan kijang yang karena bersatu dan bekerja sama, dapat terhindar dari ancaman maut seorang pemburu. Burung-burung yang kena jaring bersama-sama menerbangkan jaring setelah ujung-ujungnya diretas oleh tikus. Kerja sama,itu ditiru pula oleh kijang yang kena jerat.

Cerita ketiga (Sandibikraum)

Cerita ketiga berkisah tentang taktik menghadapi lawan yang kuat, dengan cara merendahkan diri dan berusaha mengecoh. Jadi berhubungan dengan taktik dan politik. Burung gagak pura-pura luka dan mengabdikan diri kepada kawanan burung bantu, dengan maksud menyelidiki keadaan musuh. Burung hantu tidak hanya menyadari hal itu. Akhirnya semua kawanan burung hantu dikalahkan burung gagak.

Cerita keempat (Artanasam)

cerita tentang orang yang tidak arif. Mudah terbujuk oleh kata-kata yang manis dan akhirriya ia tertipu. Buaya yang terbujuk oleh kera, agar mau menyeberangkannya dengan bujukan, kelak akan diberi hadiah yang menarik.

Cerita kelima (Sambi Rica Karium)

cerita tentang orang yang tidak sabar, ceroboh, dan tergesa-gesa bertindak serta tidak bijaksana. Dikiaskan dalam cerita tentang seorang brahmana yang membunuh cerpelai (sebangsa tupai).
Dengan setia cerpelai menjaga anak-anak brahmana sesuai dengan tugas yang diembannya dari brahmana. Tiba-tiba datang seekor ular hendak menyerang dan membinasakan anak-anak brahmana. Sekejap mata cerpelai melompat menyerang ular. Ia hendak menyelamatkan anak-anak tuannya. Ular dapat dikalahkan dan mulut cerpelai berlumuran dengan darah ular.

Setelah brahmana pulang dan melihat mulut cerpelai berlumuran darah, tanpa berpikir panjang cerpelai langsung dibinasakannya karena diduga telah membinasakan anak-anaknya.

Betapa terkejut dan sangat menyesal brahmana setelah melihat anak-anaknya tidur dengan nyenyak dan tidak jauh dari situ tergeletak bangkai ular yang berlumuran darah.

Sadarlah brahmana bahwa cerpelai telah menyelamatkan anak-anaknya dari serangan ular. Darah pada mulut cerpelai tidak lain adalah darah ular. Timbullah sesal brahmana berkepanjangan karena ia telah keliru dan salah besar.

Kelima cerita yang disampaikan Sumasanma semua mengandung kiasan, perumpamaan, nasihat, dan pengajaran. Para putra raja sangat terkesan dan memahami semua makna atau kiasan serta ajaran hidup yang terkandung di dalamnya.

Para putra raja menjadi orang yang arif, bijaksana, dan berilmu, berkat kelima cerita yang disampaikan Sumasanma. Raja sangat gembira atas keberhasilan Sumasanma menjadikan putra-putranya orang yang arif, bijaksana, dan pandai.

Tentu saja Sumasanma mendapat hadiah yang sangat berharga dari Sukadarma.***

Download postingan ini KLIK di sini

1 comments:

keren..
jadi kerjaan di sekolah makin gampang ^^
dah gitu, kalo mau iseng2 baca..
jadi tinggal buka nih blog. pokoknya.
wonderful blog XD

Post a Comment

Ronggeng Dukuh Paruk (Ahmad Tohari) - Lintang Kemukus Dini Hari (Ahmad Tohari) - Jentera Bianglala (Ahmad Tohari) - Kubah (Ahmad Tohari) - Di Kaki Bukit Cibalak (Ahmad Tohari) - Bekisar Merah (Ahmad Tohari) - Siti Nurbaya (Marah Rusli) - Di Bawah Lindungan Kabah (Hamka) - Azab dan Sengsara (Merari Siregar) - Harimau-Harimau (Mochtar Lubis) - Supernova (akar - Dee) - Supernova (petir - Dee) - - Sengsara Membawa Nikmat (Tulis Sutan Sati) - Mantra Penjinak Ular (Kuntowijoyo) - Mangir (Pramoedya Ananta Toer) - Arok-Dedes (Pramoedya Ananta Toer) - Perburuan (Pramoedya Ananta Toer) - Kasih Tak Terlerai (Suman Hs) - Gadis Pantai (Pramoedya Ananta Toer) - Atheis (Achdiat Kartamiharja)


goesprih.blogspot.com Overview

goesprih.blogspot.com has 1.444.907 traffic rank in world by alexa. goesprih.blogspot.com is getting 761 pageviews per day and making USD 3.70 daily. goesprih.blogspot.com has 210 backlinks according to yahoo and currently not listed in Dmoz directory. goesprih.blogspot.com is hosted in United States at Google data center. goesprih.blogspot.com is most populer in INDONESIA. Estimeted worth of goesprih.blogspot.com is USD 2701 according to websiteoutlook